Apa Itu Rantai Makanan?

504 views

Apa Itu Rantai Makanan?

Berbagai organisme di Bumi berinteraksi satu sama lain dengan cara yang bervariasi. Mereka dapat membangun aliansi bersama, yang disebut simbiosis, atau mereka dapat memilih untuk bersaing satu sama lain untuk mendapatkan sumber daya. Pilihan lain adalah rute yang agak tidak wajar yaitu emakan organisme lain untuk memenuhi kebutuhan mereka. Di sinilah konsep rantai makanan masuk.

Konsep rantai makanan pertama kali diperkenalkan oleh seorang ilmuwan Arab Al-Jahiz pada abad kesembilan dan sekarang membentuk pusat studi ekologi. Rantai makanan adalah rangkaian linear dari organisme yang saling memakan sehingga energi dan nutrisi berpindah dari satu ke yang berikutnya. Rantai makanan dimulai dengan produsen mandiri, seperti rumput atau pohon, yang dapat langsung menggunakan radiasi dari Matahari untuk membuat makanan mereka sendiri, dan berakhir dengan predator puncak seperti singa atau paus pembunuh. Misalnya, jika kita pergi ke outlet makanan cepat saji dan makan burger ayam, kita akan menjadi bagian dari rantai makanan yang terlihat seperti ini:

Tumbuhan–> Ayam–> Manusia

Namun, bagaimana jika burger kita hanya berisi sayuran seperti selada atau tomat di burger kita? Dalam hal ini, kita adalah bagian dari rantai makanan yang sedikit lebih kecil:

Tumbuhan–> Manusia

Sekarang, mari kita melihat lebih dekat ke konsep dan aliran rantai makanan untuk lebih memahami bagaimana energi dan nutrisi mengalir melalui ekosistem.

Autotrof
Seperti disebutkan sebelumnya, rantai makanan dimulai dengan produsen utama di pangkalan yang dapat membuat makanan mereka sendiri. Organisme ini disebut autotrof. Autotrof dapat membuat makanan mereka sendiri menggunakan senyawa organik mereka sendiri dari molekul sederhana seperti karbon dioksida dengan bantuan sinar matahari. Autotrof ada dalam dua jenis:

Fotoautotrof
Fotoautotrof biasanya merupakan tanaman yang memanfaatkan energi dari sinar matahari untuk membuat senyawa organik gula  dari karbon dioksida di udara melalui proses fotosintesis. Beberapa alga dan cyanobacteria juga bisa berupa autotrof.
    
Kemoautotrof:
Kemoautotrof adalah organisme yang menggunakan energi dari bahan kimia untuk membangun senyawa organik dari karbon dioksida atau molekul serupa. Ini dilakukan melalui proses kemosintesis. Misalnya, bakteri kemoautotrofik yang ditemukan di laut dalam yang dapat mengoksidasi hidrogen sulfida bahkan tanpa sinar matahari.
 
Apa Itu Rantai Makanan?

Heterotrof
Selain autotrof, tidak ada organisme lain yang mampu membuat makanan sendiri dan sebagai gantinya bergantung pada organisme lain untuk memenuhi kebutuhan makanan mereka. Organisme ini adalah heterotrof. Heterotrof, kadang-kadang disebut sebagai ‘pengumpan lain’, tidak dapat memanfaatkan energi cahaya dari matahari atau energi kimia untuk membuat makanan mereka sendiri.

Apa Itu Rantai Makanan?

Sepasang rusa (heterotrof) yang merumput dari pohon (autotrof)

Heterotrof menurunkan molekul organik dengan mengonsumsi organisme lain atau produk sampingannya. Hewan, jamur, dan berbagai bentuk bakteri adalah heterotrof. Manusia juga heterotrof.

Melihat dalam konteks rantai makanan, heterotrof disebut konsumen. Seperti yang akan di bahas di bawah, ada berbagai jenis konsumen dari berbagai kelas dan peran ekologi, mulai dari serangga pemakan tumbuhan hingga mamalia pemakan daging hingga jamur pemakan kotoran dan kotoran.

Rantai makanan
Seperti disebutkan sebelumnya, rantai makanan adalah suatu sistem di mana nutrisi dan energi dialirkan dari satu organisme ke organisme lain. Sekarang mari kita melihat lebih dekat pada masing-masing bagian dari rantai makanan, mulai dari produsen dasar dan bergerak ke konsumen puncak.

Produsen utama atau autotrof membentuk dasar utama rantai makanan. Mereka terdiri dari organisme seperti tanaman, ganggang, atau cyanobacteria, yang semuanya dapat menghasilkan makanan mereka sendiri menggunakan fotosintesis atau kemosintesis.

Garis keturunan pertama dari organisme yang secara langsung memakan produsen primer disebut konsumen primer. Konsumen utama sebagian besar adalah herbivora, yaitu pemakan tumbuhan. Namun, dalam beberapa rantai makanan, mereka mungkin pemakan alga atau pemakan bakteri.

Berikutnya adalah organisme yang memakan konsumen primer, yang disebut konsumen sekunder. Konsumen sekunder adalah karnivora, yaitu pemakan daging.

Lalu datanglah organisme yang memakan ‘organisme yang memakan organisme’, yaitu, konsumen sekunder. Ini adalah konsumen tersier, yang memakan karnivora pemakan karnivora.

Beberapa rantai makanan memiliki level tambahan, seperti konsumen kuaterner, yang merupakan karnivora yang memakan konsumen tersier. Organisme ini biasanya berada di puncak rantai makanan dan tidak dimakan lebih lanjut oleh hewan lain. Ini sering disebut konsumen puncak.

Perhatikan contoh rantai makanan di bawah ini. Itu dimulai dengan tikus memakan biji-bijian dari ladang. Di sini, biji-bijian adalah produsen utama dan tikus adalah konsumen utama. Kemudian, tikus itu menjadi makan siang untuk ular, yang merupakan konsumen sekunder. Akhirnya, ketika seekor elang yang berani melihat seekor ular yang gemuk, ia turun untuk menangkap ular itu sebagai makan malamnya yang lezat. Di sini, elang menjadi konsumen tersier.

Rantai Makanan

Tingkat trofik
Setiap kategori yang ditunjukkan pada gambar di atas disebut tingkat trofik. Setiap tingkat trofik mengungkapkan informasi penting, seperti berapa banyak transfer energi yang terjadi dalam rantai makanan atau berapa banyak langkah konsumsi yang terlibat.

Namun, tidak selalu layak untuk membatasi organisme ke tingkat trofik tertentu. Manusia, misalnya, adalah bagian dari kelompok terpencil itu, ketika kita memakan tumbuhan dan hewan.

Pengurai
Yang menarik, satu kelompok khusus konsumen yang sering dihilangkan dari rantai makanan adalah pengurai. Pengurai adalah organisme yang memakan bangkai dan memperoleh nutrisi dengan memecah bahan organik dalam bangkai atau kotoran.

Bahkan, pengurai sering divisualisasikan sebagai memiliki tingkat trofik mereka sendiri. Sebagai kelompok, mereka memakan bangkai dan limbah yang berasal dari organisme lain di berbagai tingkat trofik. Sebagai contoh, pengurai suka memakan bahan tanaman yang membusuk, bangkai kelinci yang setengah dimakan, atau sisa-sisa rusa yang diburu macan tutul. Dengan kata lain, level dekomposer berjalan paralel dengan hierarki standar produsen dan konsumen dalam rantai makanan khas.

Kelompok pengurai memainkan peran aktif dalam menjaga ekosistem tetap sehat. Ketika mereka memecah bahan mati dan produk limbah, mereka melepaskan nutrisi yang didaur ulang dan digunakan sebagai blok bangunan oleh produsen utama.

Demikian Apa Itu Rantai Makanan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *