Apa Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella?

3,420 views

Apa Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella?

Perbedaan utama antara spirulina dan chlorella adalah bahwa spirulina adalah cyanobacteria multiseluler berbentuk spiral, yang tumbuh secara alami di danau air tawar hangat, mata air alami, dan air asin, sedangkan Chlorella adalah ganggang hijau bersel tunggal, berbentuk bola, yang tumbuh di air tawar. Selain itu, spirulina tidak memiliki dinding sel selulosa, membuatnya mudah dicerna sementara Chlorella mengandung dinding sel selulosa keras, membuatnya tidak dapat dicerna. Selain itu juga, Spirulina kaya akan protein, tiamin, riboflavin, besi, dan tembaga sedangkan Chlorella kaya akan klorofil, kalori, lemak, asam lemak omega-3, antioksidan, provitamin A, riboflavin, besi, seng, dan magnesium

Spirulina dan Chlorella adalah dua jenis mikroalga yang dapat ditanam di air tawar. Mereka adalah suplemen ganggang paling populer karena riwayat nutrisi mereka yang mengesankan.

Apa itu Spirulina?
Spirulina adalah golongan cyanobacteria multi-sel berbentuk spiral. Secara umum, dua spesies yang termasuk spirulina adalah Arthrospira platensis dan A. maxima. Selain itu, mereka tumbuh di air tawar serta air alkali yang relatif tinggi. Selain itu suhu sedang dan sinar matahari adalah dua faktor penting untuk pertumbuhan spirulina. Mereka dibudidayakan di seluruh dunia sebagai seluruh makanan atau suplemen makanan karena kekayaan nutrisi. Dengan demikian, kurangnya dinding sel selulosa pada spirulina membuatnya mudah dicerna.

Apa Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella?
Spirulina dengan pembesaran 400X
Selain itu, spirulina populer sebagai sumber protein lengkap, mulai dari range 55-77%. Ini memasok asam lemak esensial langka, asam gamma-linolenat (GLA), yang sulit ditemukan dalam makanan. Biasanya, ini terkenal dengan manfaat anti-inflamasi. Spirulina juga mengandung phycocyanin, antioksidan unik, yang mencegah kanker. Terutama, kaya akan beta-karoten juga. Selain itu, spirulina mengandung jumlah vitamin A, B, C, E, dan K yang lebih tinggi, serta mineral kalium, kalsium, kromium, tembaga, besi, dan magnesium.

Apa itu Chlorella?
Chlorella adalah ganggang hijau uniseluler dengan bentuk bulat. Selain itu, chlorella adalah bentuk pertama dari tanaman dengan nukleus yang terdefinisi dengan baik. Umumnya, Chlorella sangat kecil dan tumbuh di air tawar. Ia juga kaya akan klorofil-a dan -b dalam kloroplasnya. Namun, mikroalga ini mengandung dinding selulosa yang tidak bisa dicerna, yang harus dipecah saat diproses sebagai suplemen.

Apa Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella?
Chlorella Vulgaris
Selain itu, klorofil di Chlorella berfungsi sebagai antioksidan kuat dan agen pembersih, detoksifikasi hati dan saluran pencernaan. Mereka mengkelat logam berat, termasuk merkuri, timah, dan aluminium. Faktor Pertumbuhan unik yang terjadi pada Chlorella membantu memperbaiki kerusakan pada jaringan saraf, meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Selain itu, Chlorella kaya akan antioksidan, termasuk beta-karoten, alfa-karoten, dan lutein. Juga, kaya akan vitamin B, C, D, E, K, dan mineral fosfor, kalsium, seng, magnesium, dan zat besi.

Kesamaan Antara Spirulina dan Chlorella
1. Spirulina dan Chlorella adalah dua jenis mikroorganisme air tawar.
2. Keduanya kaya akan klorofil dan nutrisi.
3. Keduanya juga kaya akan asam lemak tak jenuh ganda seperti omega-3 dan omega-6.
4. Selain itu, keduanya adalah suplemen ganggang paling populer di pasar.
5. Keduanya disebut-sebut sebagai makanan super, keduanya adalah sumber protein dan asam amino yang baik.
6. Umumnya, mereka tersedia dalam bentuk kapsul, ekstrak, bubuk, dan suplemen tablet.
7. Keduanyaa memiliki gambaran nutrisi yang mengesankan dan manfaat kesehatan yang serupa.
8. Selain itu, keduanya dapat menurunkan risiko penyakit jantung ketika ada peningkatan kadar gula darah.

Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella
Definisi
Spirulina mengacu pada cyanobacteria berfilamen yang membentuk massa kusut di danau alkali hangat di Afrika dan Amerika Tengah dan Selatan, sementara Chlorella merujuk pada alga hijau bersel tunggal, baik di habitat darat maupun perairan, mengubah air yang tergenang menjadi air yang buram.

Taksonomi
Selain itu, spirulina termasuk dalam keluarga Microcoleaceae di bawah filum Cyanobacteria sementara Chlorella termasuk keluarga Chlorellaceae di bawah filum Chlorophyta.

Marga
Perbedaan lain antara spirulina dan Chlorella adalah Spirulina termasuk genus atau marga Arthrospira sedangkan Chlorella masuk genus Chlorella.

Habitat
Selain itu, spirulina tumbuh secara alami di danau air tawar yang hangat, mata air alami, dan air asin sedangkan Chlorella tumbuh di air tawar.

Organisasi Seluler
Spirulina adalah cyanobacteria multiseluler, berbentuk spiral, sedangkan Chlorella adalah ganggang hijau bersel tunggal, berbentuk bola.

Ukuran
Selain itu, spirulina bisa 100 kali lebih besar dari Chlorella, yang bisa berdiameter 2 hingga 10 μm.

Klorofil
Spirulina mengandung jumlah klorofil yang lebih sedikit, Sedangkan Chlorella mengandung kandungan klorofil sepuluh kali lebih tinggi.

Dinding Selulosa
Spirulina tidak memiliki dinding sel selulosa, membuatnya mudah dicerna, sementara Chlorella mengandung dinding sel selulosa yang keras, membuatnya tidak dapat dicerna.

Kalori
Spirulina lebih rendah kalori (81 kalori per ons) sedangkan Chlorella lebih tinggi kalori (115 kalori per ons).

Lemak
Spirulina lebih rendah lemak (2 g per ons), Chlorella kaya akan lemak (3 g per ons).

Asam Lemak Esensial
Spirulina kaya akan asam lemak omega-6, sementara Chlorella kaya akan asam lemak omega-3.

Antioksidan
Spirulina mengandung jumlah antioksidan yang relatif lebih rendah, Chlorella kaya akan antioksidan.

Protein
Spirulina mungkin kaya protein sementara Chlorella mengandung protein dalam jumlah yang lebih sedikit.

Vitamin dan mineral
Secara umum, spirulina kaya akan thiamine, riboflavin, tembaga, dan besi sedangkan Chlorella kaya akan provitamin A, riboflavin, magnesium, besi, dan seng.

Dosis
Dosis spirulina berkisar dari 1-8 g sedangkan dosis Chlorella berkisar 2-5 g.

Kesimpulan
Spirulina adalah cyanobacterium yang memiliki organisasi multiseluler berbentuk spiral. Ini mengandung jumlah klorofil yang lebih sedikit, tidak mengandung dinding selulosa. Karena itu, mudah dicerna dan kaya protein, tiamin, riboflavin, zat besi, dan tembaga.

Sedangkan Chlorella adalah ganggang hijau uniseluler dengan bentuk bulat. Kaya akan klorofil, kalori, lemak, asam lemak omega-3, antioksidan, provitamin A, riboflavin, zat besi, seng, dan magnesium. Karena adanya dinding selulosa, Chlorella sulit dicerna. Meskipun keduanya merupakan alga suplemen, perbedaan utama antara spirulina dan Chlorella adalah struktur dan manfaatnya.

Daftar Pustaka

Cox, Lauren. “Spirulina: Nutrition Facts & Health Benefits.” LiveScience, Purch

“Chlorella: Uses, Side Effects, Interactions, Dosage, and Warning.” WebMD

Demikian Perbedaan Antara Spirulina dan Chlorella

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *