Apa Warna dari Matahari?

108 views

Matahari kita adalah bola plasma panas yang hampir sempurna yang terletak di pusat Tata Surya. Ini adalah bintang deret utama tipe-G yang menyumbang lebih dari 99,8% massa Tata Surya. Sejauh ini, ini adalah sumber energi utama bagi kehidupan di Bumi. Namun, kebanyakan orang tidak mengetahui sifat dasar Matahari, yaitu apa warna dari matahari? Jika kita meminta sekelompok orang untuk memberi tahu kita apa warna Matahari, kemungkinan besar mereka akan melihat dan memberi tahu jawaban yang jelas, yaitu kuning. Tapi benarkah?

Apa Warna dari Matahari?

Kita akan terkejut mengetahui bahwa Matahari tidak berwarna merah atau jingga atau kuning. Sebaliknya, Matahari adalah semua warna yang menyatu, yang bagi mata kita tampak putih. Cahaya pelangi, suatu bentuk busur melingkar warna-warni  berasal dari Matahari, dan terbagi menjadi tujuh warna. Setiap warna memiliki panjang gelombang yang unik. Biru memiliki panjang gelombang terpendek, dan merah memiliki panjang gelombang terpanjang.

Mengapa Matahari Terlihat Kuning atau Oranye? Dari sudut pandang kita, Matahari memang terlihat kuning / jingga, terutama sesaat setelah matahari terbit dan sebelum matahari terbenam. Ini terjadi karena atmosfer bumi. Matahari memancarkan berbagai frekuensi cahaya. Di bagian atas atmosfer bumi, sinar matahari terdiri dari hampir 50% sinar infra merah, 40% cahaya tampak, dan 10% sinar ultraviolet. Atmosfer menyaring lebih dari 70% ultraviolet matahari, terutama pada panjang gelombang terpendek. Foton di ujung bawah spektrum (kuning, oranye, merah) kurang mudah tersebar, sedangkan ujung spektrum yang lebih tinggi (ungu, nila, dan biru) lebih cenderung tersebar.

Apa Warna dari Matahari?
Lebih dekat ke cakrawala, Matahari tampak oranye
Juga telah diamati bahwa Matahari memancarkan lebih banyak foton di segmen spektrum hijau  daripada yang lain. Pada siang hari, gelombang yang lebih pendek (cahaya biru) menghantam molekul udara di atmosfer bagian atas dan tersebar beberapa kali sebelum mencapai mata kita. Efek hamburan ini juga yang membuat langit tampak biru.
Namun, saat matahari terbit dan terbenam, Matahari lebih dekat ke cakrawala, yang berarti cahaya melewati lebih banyak molekul atmosfer. Dengan lebih banyak atmosfer, foton biru semakin tersebar, hanya menyisakan cahaya kuning, merah, dan oranye berenergi rendah. Dan ketika ada debu dan asap di udara, itu meningkatkan efek hamburan, membuat Matahari tampak lebih kemerahan.
Warna Sebenarnya Matahari Kita
Jika kita melihat Matahari dari Bulan atau Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), kita akan melihat warna aslinya. Karena tidak ada atmosfer di ruang angkasa, cahaya tidak memiliki apa pun untuk berinteraksi. Oleh karena itu, Matahari tampak putih cemerlang dari luar angkasa, dengan indeks ruang-warna CIE (0,3, 0,3).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *