Apakah Kalium Hidroksida Berbahaya bagi Lingkungan?

294 View

Apakah Kalium Hidroksida Berbahaya bagi Lingkungan?

Sama seperti banyak zat anorganik, kalium hidroksida tidak mengandung gugus fungsi yang dapat terdegradasi. Ini berarti bahwa itu tidak memiliki dampak yang merugikan pada kebutuhan oksigen biologis dalam air. Namun, senyawa ini terdisosiasi menjadi ion ketika dilarutkan dalam air, yang dapat meningkatkan tingkat pH sistem yang tidak memiliki buffer yang cukup.

Jika sejumlah besar zat alkali seperti kalium hidroksida akan disimpan ke dalam kolam atau danau, pH akan meningkat secara signifikan. Meskipun biasanya bersifat sementara, kenaikan ini dapat menjadi cukup beracun bagi organisme akuatik di sekitarnya.

Kabar baiknya adalah relatif jarang sejumlah besar kalium hidroksida menemukan jalan mereka ke badan air yang terkandung. Dengan berbagai aplikasi industri, kalium hidroksida lebih mungkin diubah menjadi zat lain atau digunakan sebagai bahan baku sebelum residu dibuang. Oleh karena itu, efek berbahayanya terhadap lingkungan minimal.

Apakah kalium hidroksida beracun?

Sebagai basa kuat, kalium hidroksida sangat kaustik. Ini dapat menyebabkan cedera parah pada jaringan organik seperti kulit dan lapisan dalam saluran pencernaan. Hal ini juga dapat merusak mata, rongga hidung dan paru-paru. Jika tertelan, perkiraan dosis mematikan kalium hidroksida adalah sekitar lima gram, sedangkan nilai di udara tidak boleh melebihi dua mg/m3.

Apakah Kalium Hidroksida Berbahaya bagi Lingkungan?

Pada konsentrasi yang lebih rendah, kalium hidroksida berguna dalam industri makanan. Misalnya, digunakan untuk menghilangkan kulit buah dan sayuran dan untuk mengaramelisasi berbagai produk berbasis gula. Ini juga dapat digunakan untuk mengentalkan es krim dan mengekstrak cokelat dari kakao.

Apakah Kalium Hidroksida Berbahaya bagi Lingkungan?

Apakah kalium hidroksida berbahaya?

Semua zat, betapapun tampaknya tidak berbahaya (termasuk air), memiliki ambang batas toksisitas bagi manusia dan organisme lain. Namun, zat kaustik seperti kalium hidroksida memiliki ambang toksisitas yang relatif lebih rendah. Kalium hidroksida memiliki ambang toksisitas yang, jika terlampaui, dapat langsung berbahaya. Dosis rendah, paparan jangka panjang juga bisa berbahaya.

Bagaimana kalium mempengaruhi lingkungan

Meskipun kalium memiliki beberapa fungsi alami yang penting, namun dapat berdampak buruk pada lingkungan.

Konsumsi energi tinggi

Salah satu metode industri utama untuk memproduksi kalium hidroksida adalah melalui elektrolisis larutan kalium klorida. Dalam proses ini, arus listrik memecah senyawa menjadi kalium dan klorin. Klorin dilepaskan sebagai produk sampingan berupa gas, sedangkan kalium bereaksi dengan air membentuk kalium hidroksida. Pembuatan kalium hidroksida cenderung menggunakan banyak energi dan karena itu memiliki jejak karbon yang relatif besar.

Penting untuk tanaman

Seiring dengan nitrogen dan fosfor, kalium adalah salah satu unsur hara mikro terpenting bagi kehidupan tanaman. Fungsi utamanya pada tanaman adalah menjaga tekanan osmotik, yang memungkinkan pergerakan air dan nutrisi masuk dan keluar dari sel tanaman. Ini membantu mempertahankan ukuran dan struktur sel. Hal ini juga secara tidak langsung mengatur jumlah karbon dioksida yang masuk ke tanaman dengan mengontrol pembukaan dan penutupan stomata.

pH tanah tidak sehat

Tanaman cenderung tumbuh paling baik pada pH tanah tertentu, dengan sebagian besar umumnya membutuhkan tanah yang memiliki kisaran pH antara 5,5 dan 7,5. Ini sedikit asam dan mendekati tingkat pH netral. Pelepasan kalium hidroksida yang berlebihan ke dalam tanah dapat mengganggu keseimbangan pH dan membuat tanah menjadi sangat basa. Perubahan ini dapat membunuh berbagai spesies tanaman dan bakteri esensial.
Apakah Kalium Hidroksida Berbahaya bagi Lingkungan?

Cukup beracun bagi organisme air

Ketika dilepaskan ke badan air tertutup seperti kolam dan danau, kalium hidroksida menyebabkan tingkat pH air di sekitarnya naik secara tiba-tiba. Ini dapat segera membunuh beberapa organisme air di dekatnya. Namun, kadarnya menurun saat zat menghilang, yang berarti peningkatan pH biasanya hanya berumur pendek. Akibatnya, toksisitas keseluruhan kalium hidroksida umumnya dianggap ringan.

Berbahaya bagi manusia

Pada tingkat tertentu, kalium hidroksida dapat berbahaya bagi manusia. Hal ini terutama terjadi pada pekerja di pabrik yang menggunakan kalium hidroksida sebagai bahan baku. Partikel kalium hidroksida di udara dengan konsentrasi di atas dua mg/m3 dapat merusak jaringan paru-paru dan mengiritasi kulit

Apakah kalium hidroksida dapat terurai secara alami?

Kalium hidroksida kurang beracun dibandingkan hidroksida logam alkali lainnya seperti natrium hidroksida. Ini bisa menjadi kaustik dan berbahaya bagi jaringan hidup organik, tetapi secara teknis tidak dapat terurai secara alami.
Seperti kebanyakan senyawa anorganik, kalium hidroksida tidak dapat terdegradasi melalui dekomposisi organik. Itu karena bakteri, jamur, dan mikroorganisme lainnya tidak dapat langsung mengkonsumsinya dan menguraikannya menjadi komponen-komponennya.
Tidak ada kelompok fungsional organik untuk diserang. Namun, itu dapat dengan mudah dinetralkan oleh produk sampingan metabolisme yang bersifat asam.

Cara membuang kalium hidroksida dengan aman

Lembar data keamanan bahan kimia (SDS) berisi rekomendasi khusus tentang cara membuang bahan kimia tertentu dengan aman. SDS untuk kalium hidroksida menetapkan rekomendasi berikut:
1. Kumpulkan bahan bubuk dan letakkan di wadah tertutup
2. Untuk larutan, gunakan pasir kering, tanah, serbuk gergaji, atau bahan serupa untuk menyerap larutan dan letakkan di wadah pembuangan
3. Beri ventilasi dan cuci area tumpahan sepenuhnya
4. Jangan pernah membuang residu atau bahan yang tumpah ke saluran pembuangan
5. Pabrik harus memiliki sistem pemrosesan yang akan menetralkan kelebihan kalium hidroksida sebelum limbah dibuang
6. Jika sejumlah besar kalium hidroksida perlu dibuang, hubungi kantor lingkungan atau perusahaan pembuangan yang memenuhi syarat.
Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published.