Apakah Lidah Mempunyai Zona Rasa Tertentu

607 views

Apakah Lidah Mempunyai Zona Rasa Tertentu

Ketika kita di sekolah dasar pasti kita pernah di ajari dengan zona rasa pada lidah, misalnya bagian ujung lidah untuk merasakan manis, bagian samping untuk merasakan asin dan asam serta bagian tengah untuk merasakan pahit .

Ini mungkin simbol yang paling dikenal dalam studi rasa, tapi itu salah. Bahkan, itu dibantah oleh para ilmuwan chemosensory (orang-orang yang mempelajari bagaimana organ, seperti lidah, menanggapi rangsangan kimia) sejak lama.

Kemampuan untuk merasakan manis, asin, asam dan pahit tidak terbagi ke berbagai bagian lidah. Reseptor yang menerima rasa ini sebenarnya didistribusikan di seluruh penjuru.

Tetapi jika salah, kenapa ini diajarkan pada kita semua di sekolah dasar pula? Jadi dari mana asal teorinya?

Apakah Lidah Mempunyai Zona Rasa Tertentu
Zona Rasa Pada Lidah : Angka 1 Bagian lidah Perasa Pahit, Angka 2 dan 3 bagian perasa Asam dan Asin, nomer 4 Bagian perasa manis

Asal usul peta rasa
Peta yang akrab tetapi tidak benar-benar berakar pada sebuah makalah tahun 1901, Zur Psychophysik des Geschmackssinnes, oleh ilmuwan Jerman David P Hänig.

Hänig mulai mengukur ambang batas untuk persepsi rasa di sekitar tepi lidah (apa yang disebut sebagai “sabuk rasa”) dengan meneteskan rangsangan yang sesuai dengan rasa asin, manis, asam dan pahit dalam interval di sekitar tepi lidah.

Memang benar bahwa ujung dan ujung lidah sangat sensitif terhadap selera, karena daerah-daerah ini mengandung banyak organ sensorik kecil yang disebut pengecap.

Hänig menemukan bahwa ada beberapa variasi di sekitar lidah dalam berapa banyak rangsangan yang diperlukan agar rasa dapat terdaftar. Meskipun penelitiannya tidak pernah menguji rasa dasar kelima yang sekarang diterima, umami (rasa gurih glutamat, seperti pada monosodium glutamat atau MSG), hipotesis Hänig umumnya bertahan. Bagian lidah yang berbeda memang memiliki ambang batas yang lebih rendah untuk merasakan selera tertentu, tetapi perbedaan ini agak kecil.

Masalahnya bukan dengan temuan Hänig. Begitulah cara dia memutuskan untuk menyajikan informasi itu. Ketika Hänig menerbitkan hasil-hasilnya, ia memasukkan grafik garis pengukurannya. Grafik itu menunjukkan perubahan relatif dalam sensitivitas untuk setiap rasa dari satu titik ke titik berikutnya, bukan terhadap selera lainnya.
 
Itu lebih merupakan interpretasi artistik dari pengukurannya daripada representasi akurat dari mereka. Dan itu membuatnya tampak seolah-olah bagian lidah yang berbeda bertanggung jawab atas selera yang berbeda, daripada menunjukkan bahwa beberapa bagian lidah sedikit lebih sensitif terhadap selera tertentu daripada yang lain.
 
Tapi interpretasi yang bagus itu masih belum membawa kita ke peta rasa. Untuk itu, kita perlu melihat Edwin G Boring. Pada 1940-an, grafik ini disusun kembali oleh Boring, seorang profesor psikologi Harvard, dalam bukunya Sensation and Perception in the History of Experimental Psychology.

Versi Boring juga tidak memiliki skala yang berarti, yang menyebabkan setiap area rasa yang paling sensitif dipisahkan dari apa yang sekarang kita kenal sebagai peta lidah.
 
Lama berselisih
Dalam beberapa dekade sejak peta lidah dibuat, banyak peneliti telah membantahnya. Memang, hasil dari sejumlah percobaan menunjukkan bahwa semua area mulut yang mengandung perasa, termasuk beberapa bagian lidah, langit-langit lunak (di atap mulut kita) dan tenggorokan sensitif terhadap semua kualitas rasa.
 

Pemahaman tentang bagaimana informasi rasa dibawa dari lidah ke otak menunjukkan bahwa kualitas rasa individu tidak terbatas pada satu wilayah lidah saja. Ada dua saraf kranial yang bertanggung jawab untuk persepsi rasa di berbagai daerah lidah, saraf glossopharyngeal di belakang dan cabang chorda tympani dari saraf wajah di depan. Jika selera eksklusif untuk daerah masing-masing, maka kerusakan pada chorda tympani, misalnya, akan menghilangkan kemampuan seseorang untuk merasakan manis.

Pada tahun 1965, ahli bedah TR Bull menemukan bahwa subjek yang memotong chorda tympani mereka dalam prosedur medis juga melaporkan tidak ada kehilangan selera. Dan pada tahun 1993, Linda Bartoshuk dari University of Florida menemukan bahwa dengan menggunakan anestesi pada saraf chorda tympani, tidak hanya subjek yang masih dapat merasakan rasa manis, tetapi mereka dapat merasakannya dengan lebih intens.

Ahli biologi molekuler Menimbang
Biologi molekuler modern juga menentang peta lidah. Selama 15 tahun terakhir, para peneliti telah mengidentifikasi banyak protein reseptor yang ditemukan pada sel-sel rasa di mulut yang sangat penting untuk mendeteksi molekul rasa. Misalnya, kita sekarang tahu bahwa segala sesuatu yang kita anggap manis dapat mengaktifkan reseptor yang sama, sementara senyawa pahit mengaktifkan jenis reseptor yang sama sekali berbeda.

Terlepas dari bukti ilmiah, peta lidah telah menggali jalan menuju pengetahuan umum dan masih diajarkan di banyak ruang kelas dan buku teks hari ini. Namun, tes yang sebenarnya tidak memerlukan laboratorium. Seduh secangkir kopi. Pecahkan kue kering asin ke ujung lidah. Dalam tes apa pun, menjadi jelas bahwa lidah dapat merasakan semua selera ini.

Demikian Apakah Lidah Mempunyai Zona Rasa Tertentu

Atau lebih lanjut tentang rasa pada lidah bisa membaca artikel Penjelasan dari  sains dan kimia di balik rasa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *