Apakah Perjalanan Waktu Itu Mungkin?

45 views

Perjalanan waktu adalah konsep yang sangat terkenal baik dalam fiksi maupun sains. Ada sejumlah film yang menggunakan konsep penjelajahan waktu dalam plotnya dan ini membuat kita berpikir apakah itu benar-benar mungkin. Banyak juga ilmuwan yang telah meneliti kemungkinan perjalanan waktu dalam kehidupan nyata. Jadi, apakah perjalanan waktu benar-benar mungkin?

Apa itu Perjalanan Waktu

Perjalanan Waktu
Perjalanan waktu didefinisikan sebagai bergerak mundur atau maju dalam waktu, biasanya menggunakan perangkat yang dikenal sebagai mesin waktu. Artinya, dengan menggunakan perjalanan waktu, kita dapat kembali ke masa lalu untuk mengubah sejarah atau melakukan perjalanan ke masa depan dunia ini. Konsep perjalanan waktu telah ada sejak lama dan ide mesin waktu diperkenalkan oleh H.G. Wells dalam novelnya tahun 1895, The Time Machine.

Ilmu Sains dalam Perjalanan Waktu:

Perjalanan ilmiah ke masa depan relatif sederhana. Tidak perlu mesin waktu untuk mewujudkannya. Faktanya, ada banyak orang yang telah melakukan ini! Menurut teori relativitas Einstein, waktu berlalu dengan kecepatan berbeda untuk orang-orang yang bergerak relatif satu sama lain. Jadi jika kita bepergian dengan sangat cepat maka waktu akan berlalu sedikit lebih lambat untuk kita. Kita perlu melakukan perjalanan dengan kecepatan setidaknya sebagian kecil dari kecepatan cahaya untuk membuat kemajuan yang signifikan.

Ini berarti bahwa astronot yang menghabiskan waktu lama dalam perjalanan luar angkasa dengan sangat cepat secara teknis melakukan perjalanan waktu. Jadi mereka tidak akan menua sebanyak orang yang ada di bumi. Ini dikenal sebagai “Paradoks Kembar”. Padahal perbedaan waktu hanya akan beberapa milidetik. Jadi menuju masa depan tampaknya relatif sederhana karena kita hanya perlu melakukan perjalanan dengan cepat. Tapi bagaimana dengan kembali?
Inilah masalah utama perjalanan waktu. Sangat sulit dan bahkan mustahil untuk kembali ke masa lalu kita. Menurut teori relativitas umum, adalah mungkin untuk kembali ke masa lalu jika seseorang mampu bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya. Tetapi itu juga bertentangan dengan hukum fisika lainnya. Jika sebuah benda bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya, ia akan memiliki massa tak hingga yang tidak mungkin.
Namun, ada cara lain untuk melakukan perjalanan ke masa lalu. “Lubang cacing” adalah peluang terbaik untuk memungkinkan perjalanan waktu.Lubang cacing” pada dasarnya menghubungkan dua titik di ruang angkasa melalui dimensi yang lebih tinggi. Sebuah benda yang memasuki “lubang cacing” di satu sisi akan segera keluar dari sisi lain, bahkan jika mereka terpisah jutaan mil. Jadi orang tersebut akan melakukan perjalanan lebih cepat dari kecepatan cahaya dan dengan demikian melakukan perjalanan ke masa lalu. Namun, tidak ada bukti konkret dari teori ini.
Konspirasi Perjalanan Waktu:
Ada berbagai teori konspirasi seputar perjalanan waktu. Dipercaya bahwa sudah ada beberapa orang yang mengunjungi kita dari masa depan. Pada 28 Januari 2008, Andrew Carlssin ditangkap karena perdagangan orang dalam. Dengan menginvestasikan hanya $ 800, dia dapat menghasilkan $ 350 juta hanya dalam 2 minggu. Setelah diinterogasi, dia mengungkapkan bahwa dia adalah seorang penjelajah waktu dari tahun 2256. Seorang misterius membayar $ 1 juta sebagai uang jaminan untuk Carlssin dan dia tidak pernah ditemukan lagi.
Konspirasi Perjalanan Waktu:
Selama pembukaan kembali South Fork Bridge di Jembatan Emas, British Colombia, pada tahun 1941 diambil sebuah gambar yang tampaknya agak tidak pada tempatnya. Dalam gambar ini adalah seorang pria yang mengenakan pakaian modern dengan kacamata hitam. Jenis pakaian dan kacamata ini bukanlah jenis pakaian yang dikenakan di tahun 1940-an. Namun, kacamata hitam ini konon diperkenalkan pada tahun 1920-an dan kemejanya terlihat mirip dengan yang digunakan oleh Montreal Maroons, sebuah tim hoki es pada masa itu. Tetap saja, pakaiannya tampak agak terlalu kasual untuk orang-orang di sekitarnya dan sudah siap
Masalah Dengan Perjalanan Waktu:

Menurut teori chaos, efek kupu-kupu merupakan ketergantungan sensitif terhadap perubahan-perubahan kecil yang akan memberikan efek atau konsekuensi yang lebih besar. Sederhananya, waktu pembentukan dan intensitas tornado dapat diubah oleh satu kepakan sayap kupu-kupu yang jaraknya ratusan mil. Jadi setiap perubahan kecil yang terjadi di dunia ini akan memiliki konsekuensi yang luas.

Jika satu kepakan sayap kupu-kupu dapat mengubah banyak hal secara drastis, maka seseorang yang berjalan dalam waktu akan mengubah seluruh perjalanan sejarah dengan sangat mudah. Ini, pada gilirannya, dapat memengaruhi perjalanan waktu orang itu sendiri. Versi yang lebih terkenal dari ini didefinisikan sebagai “Time Traveller Paradox”.

Jika seorang penjelajah waktu kembali ke masa lalu dan membunuh kakeknya sendiri sebelum dia memiliki anak, maka kita akan menghadapi sebuah paradoks. Jika kakeknya meninggal sebelum ayah atau ibunya lahir, maka dia sendiri tidak akan ada. Tetapi jika ini masalahnya maka perjalanan waktu itu sendiri tidak akan mungkin terjadi sehingga menciptakan paradoks.

Alam Semesta Paralel:
Untuk mengatasi masalah ini kita memiliki konsep alam semesta paralel. Alam Semesta Paralel adalah realitas mandiri hipotetis. Ini menunjukkan bahwa ada jumlah alam semesta yang tak terbatas yang ada secara paralel dengan kita. Kita tidak dapat melihat alam semesta lain karena penglihatan kita dibatasi oleh kecepatan cahaya. Semua alam semesta paralel ini terkait dan bercabang dari kita sendiri.
Tetapi semua alam semesta ini memiliki realitas dan hasil yang berbeda. Di alam semesta paralel ini, nasib dunia mungkin berbeda. Keputusan yang kita ambil akan berbeda, hasil perang akan berbeda. Jadi jika seseorang melakukan perjalanan ke masa lalu dan mengubah sejarah, maka dia sebenarnya tidak mengubah sejarah alam semesta kita, tetapi menciptakan alam semesta paralel lain dengan realitas yang berbeda. Jadi jika ini masalahnya, meskipun kita telah berhasil dalam perjalanan waktu, kita tidak akan pernah mengetahuinya karena perubahan itu bukan bagian dari alam semesta kita sendiri.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *