Bagaimana Bakteri Usus Membantu Pencernaan?

214 views

Ada sekitar 100 triliun bakteri yang tinggal di usus kita. Itu berarti ada 100.000.000.000.000 makhluk hidup kecil yang berkumpul di dalam diri kita, dan dalam perspektifnya, itu lebih dari 1 juta kali lebih besar dari populasi dunia! Bakteri usus memainkan peran penting dalam fungsi tubuh kita dan membantu kita tetap sehat. Salah satu peran utamanya adalah membantu kita mencerna makanan dan menyerap nutrisi dari makanan kita dengan benar. Namun, dari mana asalnya dan bagaimana membantu pencernaan?

Bakteri usus berasal dari lingkungan

Ada hipotesis bahwa bakteri mulai masuk dan menetap di usus kita saat lahir, tetapi penelitian lain, seperti penelitian ini, menemukan bakteri di dalam plasenta juga, yang menunjukkan bahwa bakteri usus dapat hadir bahkan sebelum kita lahir. Setiap saat setiap hari, kita terpapar bakteri yang tak terhitung jumlahnya melalui air yang kita minum, makanan yang kita makan, dan udara yang kita hirup. Bakteri ini memasuki tubuh kita, sepenuhnya siap untuk menumbuhkan komunitasnya sendiri dan membuat rumah kecil yang menyenangkan di dalam tubuh kita. Rata-rata, ada sekitar 300-500 spesies bakteri di usus kita yang mengais makanan yang kita makan.

Fungsi bakteri usus
Bakteri usus memiliki berbagai macam fungsi dalam tubuh kita, seperti:
1. Memecah molekul makanan dan membantu reaksi metabolisme
2. Memperkuat dinding usus kita
3. Meningkatkan sistem kekebalan kita
4. Memelihara lingkungan usus internal
5. Mensintesis vitamin dan asam amino penting.
Karena itu, fungsi yang ingin kita bicarakan hari ini adalah yang terlibat dalam pencernaan.
 
Bakteri membantu memecah makanan
Kita mengunyah makanan kami dan menelannya, memindahkannya ke perut kita di mana asam selanjutnya memecahnya menjadi komponen yang lebih sederhana. Setelah itu nutrisi dan air diserap oleh usus kita; apapun yang tersisa keluar sebagai kotoran (pup!).
 
Ini mungkin terdengar cukup mudah, tetapi tidak sesederhana itu. Sekitar 60 ton makanan melewati tubuh satu orang dalam hidup mereka. Itu setara dengan sekitar 10 gajah. Tentunya dibutuhkan bantuan untuk mencerna begitu banyak makanan. Para ilmuwan telah menyadari bahwa kita hanya dapat mencerna makanan kita dengan bantuan dari penyewa usus kita. Faktanya, ada beberapa nutrisi yang tidak dapat kita cerna dan serap tanpanya.
 
Salah satu jenis molekul makanan ini adalah gula kompleks, yang dikenal sebagai polisakarida. Polisakarida adalah molekul gula besar yang banyak terdapat pada tumbuhan dan hewan. Contoh polisakarida pada tumbuhan adalah pati dan selulosa.
 
Pada hewan, polisakarida hadir sebagai glikogen, yang banyak terdapat di hati dan otot hewan. Bakteri di usus kita memecah polisakarida menjadi molekul glukosa sederhana, yang kemudian dapat dengan mudah diserap oleh usus kita. Singkatnya, mereka memecah senyawa dalam makanan kita yang tidak dapat kita tangani sendiri, mengubahnya menjadi bahan bakar yang dapat digunakan tubuh kita untuk memberi energi sendiri.
 
Bagaimana Bakteri Usus Membantu Pencernaan?
Ada sekitar 500 spesies bakteri berbeda yang hidup di usus kita.
Resisten Pati  
Contoh gula yang sulit dicerna disebut sebagai tahan pati. Dimana antara 2-20% dari pati makanan yang kita konsumsi tidak dapat dicerna oleh enzim tubuh kita. Pati yang demikian tersebut disebut resisten pati. Juga, beberapa pati makanan kita tidak dapat dicerna karena disimpan di dalam benih yang melindunginya dari enzim dan asam tubuh. Makanan umum yang mengandung resisten pati adalah nasi goreng, salad kentang, dan jagung.
Bagaimana Bakteri Usus Membantu Pencernaan?

Untungnya, berkat bakteri usus kita, pati ini tidak terbuang percuma. Strain bakteri usus tertentu seperti Ruminococcus bromii mengkhususkan diri dalam menghancurkan bentuk pati yang lebih keras. Bakteri ini, bersama dengan beberapa jenis lainnya, memiliki hidrolase glikosida, yaitu enzim yang mencerna gula kompleks. Bakteri semacam itu memecah pati resisten di sistem kita untuk dirinya sendiri, melepaskan lemak, atau lebih khusus lagi Asam Lemak Rantai Pendek (Short Chain Fatty Acids (SCFA) disingkat) sebagai produk sampingan. Asam lemak rantai pendek ini memiliki sifat penguat otak yang memperkuat otak dan neuronnya.

Selain hidrolase glikosida, triliunan bakteri usus dalam tubuh kita juga menghasilkan enzim yang tak terhitung jumlahnya yang selanjutnya membantu memecah makanan kita. Berbagai jenis enzim pemecah gula diproduksi, seperti polisakarida lyase dan karbohidrat esterase.

Salah satu efek samping bakteri memecah makanan kita adalah produksi gas. Betul, kentut berbau busuk adalah hasil metana yang dihasilkan oleh fermentasi bakteri. Namun, tidak semua bakteri mengeluarkan gas sebagai produk sampingan, jadi jika kita mengalami masalah gas, bisa jadi kita memiliki lebih sedikit bakteri usus yang tidak menghasilkan metana.

Bakteri memecah makanan kita dan melepaskan vitamin

Kita manusia tidak dapat membuat sendiri vitamin tertentu, seperti vitamin A, B1, B2, B5, B6, B7, B9, B12, E dan K. Oleh karena itu, kita membutuhkan sedikit bantuan dari teman mikroskopis kita, terutama untuk menghasilkan golongan vitamin B dan vitamin K.

Bakteri usus mem fermentasi makanan yang kita makan dan memperoleh energi darinya, yang mereka gunakan untuk membuat enzim dan protein penting lainnya yang akhirnya menjadi vitamin esensial untuk kelangsungan hidup mereka sendiri. Namun, bakteri cukup banyak untuk membuat ekstra, yang kemudian dilepaskan ke usus kita dan diserap oleh usus kita. Pada dasarnya, kita berterima kasih kepada bakteri usus karena telah membuat beberapa nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh kita agar tetap bugar dan sehat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *