Bagaimana Lampu Jalan Menyala Otomatis di Malam Hari?

74 views

Beberapa orang mungkin memiliki pertanyaan di benak mereka tentang bagaimana lampu jalan menyala secara otomatis saat mulai gelap. Ada dua cara agar lampu jalan dapat bekerja. Itu tergantung pada mekanisme apa yang sebenarnya diterapkan pada lampu jalan. Beberapa negara menggunakan timer untuk mengontrol lampu jalan, sementara beberapa negara lain menggunakan foto detektor untuk mengontrolnya.

Lampu jalan yang dikendalikan pengatur waktu biasanya menggunakan jam elektronik yang terpasang di seluruh sistem. Jam akan menyalakan lampu jalan di malam hari dan mati di pagi hari secara otomatis tergantung pada pengaturan pengatur waktu. Beberapa sistem memiliki pengatur waktu yang sedikit berbeda yang sedikit berbeda dari hari ke hari sehingga lampu tetap menyala untuk waktu yang lebih lama di musim dingin dan untuk waktu yang lebih singkat di musim panas.

Sekarang datang ke lampu jalan modern yang menggunakan Fotodetektor, sirkuit kecil menyalakan lampu, ketika jumlah cahaya turun di bawah ambang batas tertentu. Fotodetektor adalah komponen listrik kecil yang disebut resistor foto yang peka terhadap cahaya. Resistor foto kadmium sulfida adalah fotodetektor yang biasa digunakan yang juga disebut sel CdS.

Photo-resistor mengubah resistansinya berdasarkan jumlah cahaya yang jatuh padanya. Ketika banyak cahaya jatuh di atasnya, resistansinya turun menjadi hampir nol, sehingga memungkinkan banyak elektron mengalir melaluinya, yang berarti ia menghantarkan listrik (listrik adalah aliran elektron) dengan sangat baik. Hal ini disebabkan oleh Efek Fotolistrik (Ketika radiasi elektromagnetik mengenai material tertentu, biasanya logam, elektron dipancarkan). Ketika tidak ada cahaya yang jatuh di atasnya, hambatannya meningkat dan mencapai maksimum, sehingga sangat mengurangi aliran listrik.

 

 

 

 

Rangkaian sederhana yang menunjukkan fotodetektor, transistor dan relai.

Sekarang dengan mengingat rangkaian sederhana, sel CdS akan dihubungkan ke relai (Perangkat elektromekanis di mana perubahan aliran arus dalam satu rangkaian (yang mengalir melalui perangkat) digunakan untuk membuka atau menutup kontak listrik di rangkaian kedua) secara langsung. Sirkuit relai ditunjukkan di kotak merah pada diagram. Jadi ketika banyak cahaya jatuh pada fotodetektor, arus mengalir dan memberi energi pada elektromagnet sementara sejumlah kecil cahaya tidak. Listrik yang mengalir melalui sel CdS, ketika cahaya mengenai itu, sangat kecil sehingga tidak akan cukup untuk mengaktifkan relai. Jadi penguat transistor ditambahkan ke rangkaian, untuk memperkuat arus yang mengalir melalui rangkaian. Transistor bertindak seperti sakelar. Ketika cahaya jatuh pada fotodetektor, itu menyalakan transistor. Ini akan memberi energi pada elektromagnet dan lampu mati. Ketika gelap, tidak ada cahaya yang jatuh pada fotodetektor dan karenanya transistor mati dan relai dinonaktifkan membuat lampu menyala.

Lampu jalan sebenarnya mungkin memiliki sirkuit yang lebih canggih, yang berarti bersama dengan sel CdS, transistor dan relai; itu mungkin memiliki lebih banyak jumlah transistor, tergantung pada ukuran relai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *