Mengapa Air Laut Rasanya Asin dan Apa Penyebabnya

524 views

Mengapa Air Laut Rasanya Asin dan Apa Penyebabnya

Diperkirakan ada cukup garam di lautan dunia untuk menutupi semua permukaan tanah planet dengan lapisan tebal sekitar 40 lantai. Tapi air laut tidak selalu asin, ketika lautan Bumi pertama kali dibentuk sekitar 3,8 miliar tahun yang lalu, karena permukaan planet cukup dingin untuk memungkinkan uap air mencair, lautan sebagian besar adalah air tawar. Jadi dari mana asalnya garam itu?
Mengapa Air Laut Rasanya Asin dan Apa Penyebabnya
Itu berasal dari batu, yang sarat dengan unsur garam termasuk natrium, klorin dan kalium, yang dimuntahkan keluar sebagai material magmatik oleh gunung berapi besar dari kedalaman planet ini. Masukkan erosi, proses pembebaskan garam-garam ini dari penjara berbatu mereka, berkat atmosfer yang didominasi oleh gas termasuk nitrogen dan, yang penting, karbon dioksida.

Ketika dicampur dengan air (H2O), karbon dioksida (CO2) dapat membentuk asam karbonat (H2CO3), asam lemah tetapi korosif. Asam karbonat ini menghujani batu yang kaya garam, perlahan-lahan menerobos dan melepaskan garam yang terperangkap ke air hujan. Limpasan perlahan membawa garam ke danau dan sungai terdekat, yang kemudian membawanya ke laut. Meskipun jumlah yang deposit yang di bawa tiap saluran kecil, kontribusi jutaan saluran-saluran ini selama jutaan tahun secara bertahap meningkatkan salinitas lautan. Proses berlanjut.

Sepanjang jalan dari batu ke laut, perbandingan yang seimbang dari garam yang dilepaskan dari batu digunakan oleh makhluk hidup. Garam sangat penting untuk kehidupan tanaman dan hewan, mengatur jumlah cairan dalam sel dan fungsi neuron. Ketika suatu organisme mati dan terurai, garam itu dibebaskan untuk melanjutkan perjalanannya menuju laut.

Hujan asam bukan satu-satunya cara lautan diberi makan dengan garam. Vulkanisme yang sedang berlangsung masih memiliki peran penting . Ventilasi hidrotermal memungkinkan air laut yang telah merembes melalui batu kerak samudera untuk kembali ke permukaan. Air super panas dari magma di bawah ini, dan ketika ia melakukan perjalanan itu melarutkan mineral terkunci di kerak, meletus sebagai uap yang kaya mineral.

Proses serupa melibatkan interaksi gunung berapi bawah laut dengan air laut sekitarnya. Gunung berapi bawah laut sebanding dengan saudara di atas tanah mereka kecuali bahwa lava mereka mendingin jauh lebih cepat, memungkinkan untuk pertumbuhan yang cepat. Magma meletus melalui celah bawah laut mendidih air sekitarnya, yang kemudian melarutkan garam di batuan pendingin untuk melarikan diri dengan cara yang mirip dengan lubang hidrotermal. Banyak pulau dunia terbentuk oleh proses ini, melepaskan ribuan ton garam dalam prosesnya.

Sementara air laut mengandung, rata-rata, sekitar 35 gram garam per liter, lautan dan laut tidak seragam dalam ke asin an nya, umumnya semakin dekat ke kutub semakin kurang air garam terjadi, karena air tawar yang dilepaskan dari es kutub beku mencairkan konsentrasi garam.

Masih ada satu pertanyaan lagi, jika sebagian besar garam di laut datang melalui sungai dan saluran-saluran air lain nya, mengapa mereka tidak juga asin? Penjelasan sederhananya adalah bahwa mereka memang mengandung garam, tetapi konsentrasinya jauh lebih rendah, dan aliran garam lebih banyak daripada akumulasi. Diperkirakan setiap tahun empat miliar ton garam terlarut dibawa ke laut oleh sungai-sungai.

Jadi apakah lautan semakin asin? Jawabannya sekarang mungkin tidak. Masukan garam diimbangi oleh garam yang terkubur di bawah tanah oleh pergerakan lempeng tektonik, aliran air tawar dan sejumlah proses lainnya. Demikian alasan Mengapa Air Laut Rasanya Asin dan Apa Penyebabnya, semoga bermanfaat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *