Mengapa Aluminium Foil Tidak Terasa Panas Setelah Diambil Dari Oven?

163 views

Mengapa Aluminium Foil Tidak Terasa Panas Setelah Diambil Dari Oven?

Ketika kita meletakkan pizza beku di atas selembar aluminium foil dan letakkan di dalam oven konveksi. Kita kemudian akan memanaskannya selama beberapa menit dan mengambilnya kembali pizza yang telah matang. Pizza akan panas (dan siap disajikan), tetapi aluminium foil yang ada di bawah pizza, dan di dalam oven selama pizza, tidak akan panas jika disentuh.

Mengapa itu terjadi? Mengapa aluminium foil tidak terasa panas setelah kita mengeluarkannya dari oven (atau setelah dipanaskan dengan cara lain), sedangkan hampir semua hal lain yang kita masukkan ke dalam oven terasa panas?

Konduktivitas termal Aluminium

Konduktivitas termal adalah sifat suatu zat yang menentukan seberapa cepat zat tersebut mampu mentransfer panas. Jika suatu objek mentransfer panas dengan cepat, maka dikatakan memiliki konduktivitas termal yang tinggi. Demikian pula, benda dengan konduktivitas termal rendah membutuhkan waktu lebih lama untuk mentransfer panas.

Mengapa Aluminium Foil Tidak Terasa Panas Setelah Diambil Dari Oven?
Unit pendingin komputer yang terbuat dari aluminium

Oleh karena itu, wajar bila zat dengan konduktivitas termal rendah digunakan sebagai insulator termal, yaitu benda yang tidak mudah melepaskan panas (peralatan masak dengan lapisan Teflon). Benda yang memiliki konduktivitas termal yang relatif lebih tinggi digunakan dalam pembuatan unit penyerap panas, misalnya. Aluminium,  memiliki konduktivitas termal yang relatif tinggi, sehingga cocok untuk digunakan sebagai foil pembungkus makanan. Tapi bukan itu saja, ada satu hal penting lagi yang membuat aluminium foil begitu unik.

Aluminium foil dengan massa termal rendah

Aluminium foil tidak hanya memiliki konduktivitas termal yang tinggi, tetapi juga sangat tipis (massa rendah), dan jelas memiliki luas permukaan yang tinggi. Karena yang terakhir, panas apa pun yang diserap foil hilang dengan cepat ke udara sekitarnya.

Mengapa Aluminium Foil Tidak Terasa Panas Setelah Diambil Dari Oven?

Kerataan dan luas permukaan aluminium foil yang tinggi menyebabkannya memiliki massa termal yang sangat rendah.

Kapasitas panas spesifik aluminium

Kapasitas kalor jenis mengukur jumlah energi kalor yang dibutuhkan untuk meningkatkan suhu 1 kg suatu benda sebesar 1 kelvin (satuan SI suhu). Kesalahpahaman umum bahwa aluminium memiliki kapasitas panas jenis yang rendah. Pada kenyataannya, aluminium memiliki kalor jenis yang relatif tinggi, dibandingkan dengan logam tertentu lainnya, seperti tembaga dan besi (Sumber). Faktanya, inilah mengapa peralatan masak tertentu terbuat dari aluminium. Namun, aluminium foil terlalu tipis dan memiliki luas permukaan yang sangat tinggi untuk secara efektif mentransfer panas yang cukup ke tangan seseorang.
Singkatnya, aluminium foil tidak terasa panas saat disentuh karena cepat kehilangan panasnya ke udara di sekitarnya setelah dikeluarkan dari oven; sedikit pun panas yang dimilikinya hanya cukup untuk memanaskan sebagian kecil jari kita (tetapi tidak seluruh tangan kita).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *