Mengapa Burung Tidak Jatuh Dari Cabang Pohon Saat Tidur?

911 views

Beberapa misteri kehidupan yang paling sederhana terbukti paling sulit dipecahkan. Salah satu misterinya adalah bagaimana seekor burung tidur, terutama saat ia bertengger di dahan? Atau dalam hal ini, bagaimana burung tetap bertengger di ketiak jerapah seperti oxpecker paruh kuning, atau menggantung terbalik di cabang pohon untuk tidur sebentar seperti burung beo?

Bagaimana burung tidur

Meskipun burung tidur, mereka tidak tidur seperti kita manusia. Pertama-tama, mereka tidur lebih sedikit daripada kita. Manusia, dan banyak mamalia secara keseluruhan, memiliki siklus tidur yang lebih lama dibandingkan dengan burung. Tidur REM, bagian dari siklus tidur saat kita tidur paling nyenyak (dan juga saat kita bermimpi), berlangsung selama beberapa menit pada mamalia, tetapi hampir tidak 10 detik pada burung. Burung tidur dengan tidur siang singkat. Burung juga dapat mengatur seberapa intens mereka tidur. Mereka dapat menjaga satu belahan otaknya tetap terjaga, dan kita mungkin memperhatikannya saat satu mata burung terbuka. Mata yang terbuka terhubung ke belahan bumi yang berlawanan. Jadi, jika mata kanan terbuka, otak kiri akan terjaga, begitu pula sebaliknya. Gaya tidur yang ringan dan fleksibel ini memungkinkan burung melarikan diri dari predator dalam sekejap, bahkan saat mereka sedang tidur siang.

Mengapa Burung Tidak Jatuh Dari Cabang Pohon Saat Tidur?
Dua Burung kutilang tidur di dahan

Selain itu, tidak semua burung bertengger di atas dahan. Burung seperti burung unta, misalnya, burung terbesar di planet ini, tidak akan dapat memanjat pohon jika hidupnya bergantung padanya. Sebagian besar burung yang tidak bisa terbang tidur di tanah, tersembunyi di antara dedaunan, atau dengan kepala seperti “di pasir”. Beberapa burung lain tidur sambil berdiri dengan satu kaki di perairan dangkal, seperti flamingo.

Terkunci dan masuk

Untuk tertidur, tubuh burung mengalami serangkaian perubahan fisiologis. Salah satu perubahan ini adalah otot kehilangan kekakuannya. Hal ini terjadi sebagai akibat dari berkurangnya kendali otak atas pergerakan otot, bersama dengan berbagai perubahan fisiologis lainnya.

Untuk berdiri dengan keseimbangan sempurna di cabang sementara otot menjadi lemas tidaklah mudah. Siapapun yang mencoba tidur sambil berdiri di kereta pasti tahu ini. Burung berhasil melawan kelemahan ini dengan mengunci kaki mereka. Saat burung berjongkok, cakarnya otomatis menekuk dan mencengkeram erat ke cabang. Sampai kaki diluruskan, cakar tidak akan terlepas. Penguncian terjadi karena bagaimana tendon fleksor, jaringan yang terhubung ke otot dan membantu tungkai menekuk, ditempatkan di kaki. Saat lutut dan pergelangan kaki burung menekuk, tendon fleksor meregang, dengan demikian menekuk cakar.

Mengapa Burung Tidak Jatuh Dari Cabang Pohon Saat Tidur?
Mekanisme penguncian otomatis

Mekanisme penguncian juga terjadi karena jaringan yang menutupi tendon memiliki permukaan yang kasar, meskipun pada kebanyakan hewan halus juga halus. Permukaan yang kasar menciptakan gesekan antara tendon dan selubung di sekitarnya, yang membantu mengunci kaki pada tempatnya. Yang disebut ‘mekanisme bertengger otomatis’ ini adalah fitur pada kebanyakan burung, memungkinkan mereka untuk berpegangan pada cabang tanpa khawatir kehilangan cengkeraman dan jatuh. Bukan hanya burung yang bertengger tegak yang mendapat manfaat dari sifat bagus ini. Burung beo benar-benar tidur tergantung terbalik.

Mekanisme penguncian juga berguna dalam cara lain. Untuk burung pemangsa, misalnya, mampu mencengkeram mangsanya dengan kuat saat terbang ke tempat yang aman untuk makan adalah perbedaan antara perut kenyang dan kelaparan. Ini juga membantu burung memanjat, berenang, mengarungi air, dan menggantung.

Burung yang tidak mau tidur
Lusinan makalah menemukan mekanisme seperti itu pada spesies burung yang berbeda, dan kasusnya sepertinya tertutup, tetapi sebuah makalah yang diterbitkan pada tahun 2012 menemukan bahwa Burung Jalak Eropa yang sedang tidur tidak menggunakan mekanisme penguncian saat mereka tidur. Para peneliti mengamati bahwa burung hanya menekuk lutut sedikit, tidak cukup untuk mekanisme penguncian untuk beraksi.
Akibatnya, jari-jari kakinya sebagian besar tidak terikat, dan burung itu seimbang di bantalan tengah kakinya saat ia tidur. Selain itu, mereka menemukan bahwa ketika burung dibius, mereka tidak dapat menjaga keseimbangan pada cabang. Hasil ini menyiratkan bahwa ada lebih banyak hal tentang bagaimana seekor burung menyeimbangkan saat ia tidur daripada cengkeraman acak sederhana.
Namun, selain bentuk otot, mungkin ada beberapa sistem lain yang berperan untuk menjaga burung tetap bertengger dan stabil saat tidur. Ada sedikit penelitian yang meyakinkan tentang bagaimana seekor burung menyeimbangkan dalam tidurnya dan mekanisme saraf dan fisiologis mana yang menjalankan perilaku ini.
Satu penemuan menarik menemukan bahwa burung, terutama yang bertengger, memiliki organ penyeimbang yang unik di pinggulnya, dekat bokongnya. Disebut organ lumbosakral, dalam jargon ilmiahnya, organ ini memungkinkan burung untuk menjaga keseimbangannya, selain sistem vestibular di kepala mereka. Oleh karena itu, jika seekor burung menundukkan kepalanya saat ia pensiun, tindakan penyeimbangan pinggul mulai berlaku. Ini murni dugaan, dan belum ada bukti konklusif tentang masalah ini.
Mempelajari tidur burung memiliki tantangan tersendiri. Pertama, burung adalah kelompok yang beragam dan eklektik. Tubuh, fisiologi, dan perilaku mereka bisa sangat berbeda bergantung pada spesies, marga, atau famili mana yang dipelajari. Siklus tidur berbeda sama besarnya. Membandingkan bagaimana burung unta tidur dengan bagaimana burung pipit atau flamingo tidur adalah hal yang bodoh dan kemungkinan besar tidak informatif.
Bahkan ketika kita mempertimbangkan mekanisme bertengger otomatis, bentuk kaki burung ikut bermain. Kaki burung disesuaikan dengan tujuan yang berbeda, jadi cara mereka berdiri dan pergerakan kaki mereka mungkin juga berbeda. Kita mungkin belum mengetahui keseluruhan ceritanya, tetapi tidak dapat disangkal betapa luar biasanya bahwa burung mengelola tindakan penyeimbangan ini setiap hari

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *