Mengapa Korek Api Bisa Menyala

4,050 views

Mengapa Korek Api Bisa Menyala?. Korek api merupakan benda yang sering kita jumpai dan kita gunakan, korek api tidak hanya digunakan untuk menyalakan rokok. Tetapi juga cukup umum di tempat mananapun yang membutuhkan api baik baik itu di dapur, ladang, sawah, pabrik bahkan ketika pesta ulang tahun untuk menyalakan lilin. Namun, pernahkah kita bertanya-tanya bagaimana korek api menghasilkan nyala api yang begitu sempurna, seolah-olah itu terwujud dari lilin, berbentuk api kecil tipis?

Mengapa Korek Api Bisa Menyala

Korek Api Pertama
Api merupakan hasil pembakaran bahan bakar. Pemantik hanyalah sebuah wadah untuk bahan bakar. Salah satu pemantik pertama, yang penemuannya dikreditkan ke kimiawan Jerman yang bernama Johann Dobereneir, menggunakans hidrogen. Gas produk dari reaksi kimia akan melayang di atas katalis platinum yang dipanaskan, yang akan membakar gas tersebut.

Mengapa Korek Api Bisa Menyala
Lampu Dobereneir

Api itu lembut, tetapi memancarkan bau yang tidak menyenangkan. Namun, penemuan Johann membuat api yang membakar untuk memasak makanan atau membakar pipa dengan sangat cepat dan nyaman. Komersialisasi penemuannya membuat dia memperoleh kekayaan sekitar akhir abad ke-19. Dia rupanya telah menjual lebih dari satu juta korek api ini!

KoreK Api modern
Pemantik modern tidak mungkin lahir jika ahli kimia Austria, Carl Auer Von Welsbach tidak menemukan ferrocerium, paduan besi dan cerium, logam langka, yang memancarkan percikan api ketika teroksidasi dengan cepat. Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan menyerangnya terhadap suatu objek. Percikan, yang mencapai suhu hingga 3.000 °C, dapat digunakan untuk menyalakan bahan bakar lebih ringan dan memotong obor.

Mengapa Korek Api Bisa Menyala
Korek Api Modern

Pemantik modern tidak menyimpan hidrogen, tetapi butana. Pada awalnya disimpan dalam naphtha, sampai di sadari bahwa butana menghasilkan nyala yang lebih terkontrol dan memancarkan bau tidak menyenangkan yang paling sedikit. Butana dalam korek api ditekan dan disimpan, yang menyebabkannya ada sebagai cairan. Ketika di beri tekanan, cairan akan segera menguap untuk membentuk gas butana. Gas butana, yang mudah terbakar, akan terbakar bahkan ketika disulut oleh sedikit percikan api.

Roda logam pada pemantik, ketika ditekan oleh ibu jari seseorang, akan bergesekan dengan ferrocerium untuk menghasilkan percikan yang menyengat. Bersamaan dengan itu, katup terbuka, dari mana butana dilepaskan, yang menguap (di beri ntekanan) segera setelah keluar dari wadah. Percikan ini dihasilkan tepat di atas katup, yang kemudian menyulut gumpalan gas. Hasilnya adalah api yang bulat dan tenang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *